Beda kerudung, beda level ?


Hari ini mbak Yuhana *ngungsi* ke Lab saya. Ngapain ya Mbak, pake ngungsi segala πŸ˜› ?

Opps, Professornya iin datang. Biasa beliau selalu sidak ke seluruh mahasiswa bimbingannya. Awalnya Prof datang ke Pug (temen saya) akhirnya pindah ke meja saya. Sebelum laporan riset dimulai, saya perkenalkan Mbak Yuhana ke Prof sekalian ijin bawa temen ke lab.

Ternyata Prof sering memperhatikan kami berdua. Sesekali tersenyum ke arah Mbak Yuhana. Wuih ada apa gerangan ?

2 hari berikutnya, seperti biasa saya laporan riset. Tiba-tiba menanyakan tentang kami berdua.

“Aini, level kamu sama temenmu beda ya ?”

“Beda ? Maksudnya ?”

“Kerudung yang kalian pakai tidak sama ?”

“Tidak sama ? Sama kok Prof”

“Loh, kenapa teman kamu diatas kepalanya ada bunga dan manik-manik. Sedangkan kamu tidak ?”

“Karena dia suka memakai begitu, sedangkan saya tidak”

“Kenapa kamu tidak suka”

Prof, always ngejar …. 😦

“Dia khan lebih feminin dari saya πŸ˜† Inikan Electronic, yang almost studentnya cowok semua πŸ˜› sehingga saya suka pakai pakaian casual ”

“Tapi di India khan ada level-level”

“Saya Indonesia Prof. Di Islam kami tidak mengenal level atau kasta”

“Bukannya Pakaianmu ini seperti orang India”

“India khan sari beda dengan Islam. Seluruh dunia sama. Semua tertutup kecuali muka dan telapak tangan”

“Ah, samaa aja dgn India”

“Bentar saya carikan gambar wanita India di Google”

Wuih, untung dapet πŸ™‚

“Ini wanita India.. mereka memakai sari, lenganya boleh pendek. Kadang-kadang terlihat perutnya πŸ˜› Sedangkan Islam ….”

Mencari di youtube lagunya sami Yusuf yang free.

“Ini dia Muslimah, pakaiannya sepertinya ini. Khan seperti saya 😳 “

Aduh Prof… ada2 aja pertanyaannya. Mbak Yuhana, kalau kesini pakai kerudung yang beda lagi. Biar profku nanya lagi πŸ˜†

Sebenarnya kejadianya pernah juga saya alami dengan Mbak erna saat berkunjung ke Penjara Yilan di Taiwan. Mbak Erna pakai kerudung warna merah, sedangkan saya orange. Tentu saja hal tersebut menimbulkan pertanyaan Penjaga Penjara.

“Kenapa kerudungnya warnanya beda ? Beda tingkatan ya ?”

Untung ada Imam Mesjid besar Taipei yang bantu menjawab. Coba kalo Imam masjid bisa bantu iin di Lab juga. Wah, iin bisa tenang dech.

Iklan
  1. wah… lucu juga, hm…. prof dik iin perhatian banget. Sampe memperhatikan kerudung yang kita kenakan. Jangan-jangan kalau aku pake kerudung lain entar dikira pindah level nih πŸ˜›

  2. Profesor pembimbingku juga pernah tanya hal yang mirip tentang ketentuan warna kerudung, dia juga bertanya apakah ukuran kerudung (besar-kecilnya) menentukan kesalehan seseorang. Pertanyaan seperti ini tentunya sangat jarang ditemui jika kita berada di negeri mayoritas Islam seperti Indonesia.

  3. luu luuu hahha ahiiihih hihih auhh

  4. Haahahaha πŸ˜€ so funny……..

    Yang unik kadang menjadi perhatian…
    wah.. keep in dakwah… ayou tebrkan the values of Islam.. πŸ™‚

    Nice story..

    Untuk ga ada yang nemenin mba aini pake jilbab ikat…
    Lho.. kalo ditanya pas ada temannya jawabnya apa..????

    Ck..ck.. ck… Prof. yang aneh.. hehehe πŸ™‚

  5. Bu Yuhana lebih feminin? Setuju! πŸ˜€

  6. lha kalo ukuran kerudung menentukan level keshalehan, berarti yang paling banyak menghuni surga waktu di dunia kudhungan seprei ya?

  7. aya aya wae. ana ana bae.

    • benbego
    • Oktober 28th, 2007

    πŸ˜€ lucu juga pertanyaannya?

  8. coba Profesornya mbak Iin dateng waktu halal bihalal kemaren…

    bisa2 beliau juga nanya ke cowok2, kenapa peci-nya beda2…? πŸ˜›

  9. he he he …

  10. di cina dari jaman dulu ada banyak aliran. dan perbedaan pakaian atau warna menunjukkan perbedaan aliran. pakai jubah dan jilbab yg beda warna kayaknya dianggap sebagai penganut sekte tertentu dan beda tingkatan levelnya :D.

    • wisanggeni.kusuma
    • November 11th, 2007

    yahh

    prof nya iin gak ngerti sih, ibu yuhana kan artis nya WU πŸ˜€
    jadi musti jaga image hi hi

    • reeyes
    • November 12th, 2007

    salam kenal mbak Aini, saya juga berjilbab tapi belum jilbab dalam,,
    saya senang tentang jawaban yang mbak berikan atas pertanyaan prof tentang perbedaan jilbab yg mbak pake dgn mbak Yuhana,
    persahabatan yg baik antara dua orang yang pemahamannya tentang islam berbeda, sangat indah sekali..

    • Nanik
    • November 12th, 2007

    Hmm…nice story..
    kalau dulu saya malah pernah ditanya sama customer dr Australia, knp saya pakai jilbab tapi temen saya tidak, padahal sama2 muslimah
    Susah juga ngejelasinnya, untungnya dibantuin sm salah seorang atasan saya yang pemahaman Islamnya lebih bagus lagi dari saya.
    Makasih ya Pak Denny

  11. itu Prof-nya mbak nanya beneran, atau mbak yang bikin cerita?? πŸ˜€

    btw…. saya pilih menuju ke ‘dalam’… :D…
    Ke arah ‘yang ditutupi Jilbab’.
    Pertanyaan tentang ‘level’, aku pilih untuk ditautkan dengan tingkat ke-Iman-an seseorang. Kesiapan seorang muslimah memakai Jilbab.
    Toh faktanya, ada cewek yang ber-Jilbab, dikarenakan emang itu ‘sekedar’ aturan busana kaum muslimah.
    Namun, apakah bener apa yang dibalik Jilbab itu juga ‘ber-Jilbab’???

    Semoga bermanfaat….terima kasih πŸ™‚

    • ratihHKDewi
    • Desember 2nd, 2007

    assalamualaikum,
    wah
    mbak iin, y nmx?
    sy juga alumni SMPN 3 Malang, lo
    n i’m studying in 3rd grade di SMUN 3 Malang
    wawawaw ngga nyngka ada alumnus yg sekeren mbak.
    HAhaha

    • kakanda
    • Desember 6th, 2007

    Ass.ww,
    ternyata bukan muslimah “biasa”
    semoga impian luar biasa -nya tercapai
    Wass

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s