Sholat Atau Jadi Foto Model ?


Sejak liburan winter saya lebih suka menikmatinya dengan jalan-jalan pada hari Sabtu dan Minggu. Hari lain tetap seperti biasanya. Riset …riset dan riset :) . Jalan-jalan ini tidak sekedar melepas lelah, stress atau sekedar window shopping. Namun banyak hal pengalaman yang saya dapatkan dan uang pun banyak keluar bulan ini. (Inget In bentar lagi harus bayar asrama dan asuransi, keep your money pliss :( )

Minggu lalu saya dan teman-teman mengunjungi Pallace Museum. Perjalanan ini diprakarsai oleh guru bahasa mandarin saya, Fan Laoshi. Kita berangkat naik MRT kemudian bus. Lumayan sebagai pelajar kita mendapatkan potongan 50% untuk tiket masuk. Jadi kita dikenakan biaya 50NT (INT=Rp.280).

Kita diantar oleh seorang guide untuk berkeliling menyusuri museum. Museum tersebut berisi benda-benda China masa dinasti mereka. Mulai dari porselen, lukisan sampai perhiasan. Disini museum sangat dikelola dengan baik. Kadang kita berpikir ini museum atau mall ya ?

Perjalanan pun berakhir ketika menunjukkan pukul 12.30 siang. Pukul 12.30 siang berarti sudah masuk sholat dhuhur. Saya bersama teman-teamn muslim lainnya meminta ijin untuk melakukan sholat. Sebenarnya perjalanan antara museum dan Universitas hanya 30 menit. Kita khawatir ketika pulang sudah masuk ashar karena mungkin saja masih ada jalan-jalan lagi. Alhamdulillah kita yang muslim ditunggu oleh rombongan.

Masih ingat cerita saya tentang bagaimana sholat di negara mayoritas non muslim ? Berbekal kompas dan kertas kita sholat. Saya lihat kompas sehingga saya tahu kemana arah kiblat sholat. Kemudian saya cari tempat strategis terutama yang ada temboknya sehingga tidak ada orang lalu lalang di depan kita. Alhamdulilah saya dapatkan tempat yang startegis. Saya gelar kertas sebagai sajadah. Diantara muslim yang ada yang pertama sholat adalah saya.

Saya mengerjakan sholat seperti biasa. Ketika saya sholat saya merasa di kanan kiri saya ada orang-orang di sekitar saya, tapi saya tidak peduli apa yang mereka kerjakan. Saya harus konsentrasi dengan sholat saya. Hingga pada akhir salam saya baru menyadarinya. Ketika saya menolehkan kepala saya seorang gadis tersenyum dan mengangkat 2 jarinya (posisi tangan peace). Setelah itu dia lari menuju temannya. Temannya tersebut membawa sebuah kamera.

“Bagaimana bagus ?”, kata gadis tadi sambil melihat dsiplay kamera temannya.

Haaahhh, Ya Allah ternyata dari tadi iin jadi foto model mereka. Jadi dari tadi orang di kanan dan kiriku rebutan foto dengan iin sebagai objeknya. Oalala …. Orang taiwan yang aneh … Tapi mungkin mereka juga menganggap saya aneh juga, sehingga orang sholat malah jadi foto model.

About these ads
  1. Ambil aja segi positifnya bu, ndak usah sewot, itung-itung dakwah untuk syi’ar Islam. Kan modelnya juga muslimah yang sholilhah…. :) Prihatin juga yah hidup di negara non muslim….

    iin : iya sich, tp miris juga

    • Biho
    • Februari 5th, 2007

    perjuangan tiada akhir, saudariku :)

    iin : syukron

  2. wah ada bakat jadi model secara dadakan, mestinya minta dibayar donk.

    iin : boleh2 kira2 brp Pak Urip ?

    • Syarif Winata
    • Februari 5th, 2007

    Sip yang penting ingat akan Pencipta Kita, kita di photo-photo heheh sekarang jamannya Teknologi Informasi… bawaanya kamera digital mulu :) thanks udah mampir di weblog saya

    iin : setuju

    • arsy
    • Februari 5th, 2007

    hai nur, asik tuh pengalamannya. Justru bagus dong, kita lagi ibadah eh do foto. Sekalian buat dakwah secara tidak langsung. Sapa tau karena itu banyak yang tergugah hatinya setelah lihat foto nur lagi ibadah. Sekalian menunjukkan where ever, and when ever you are yang namanya ibadah harus diutamakan. aq malah salut ama nur bisa ibadah walaupun lagi aktivitasan. aq malah sering bolong. padahal aq cowok. emang sih cuma isya n subuh.

    aini : kalo mo sholat bolong2, sepertinya tidak ada hubungannya dengan cewek atau cowok
    yang penting niat
    selama ajal belum menjemput

  3. Hehehe… Lucu.

    Dulu kami juga mengalami hal yang sama. Saya dan beberapa orang teman sedang jalan-jalan ke pantai. Di sebuah negara yang jauuuhh dari Cilincing, kampung saya.

    Di pantai itu, kami sholat jamah. Kiblatnya 125 derajat dari Utara. Jadi harus menghadap laut. Sholatnya keren banget, sambil ngeliat burung camar dan buih-buih ombak.

    aini : kalo sambil liat2 camar dan ombak, berari sholatnya g konsen donk !!

    Abis sholat, kami kaget luar biasa. Sebab dibelakang kami banyak orang telanjang.

    Astaga… ternyata kami sholat di pantai kaum nudis!

    aini : masya Allah

  4. hihi.. yaah, kita hanya bisa ikhlas deh kalo dah gitu, pasalnya banyak juga lho orang yang memeluk islam hanya gara2 ngeliat kekhusyukan orang sholat. semoga mbak iin memperoleh keutamaan tersebut

    aini : smg Pak…

    @arif kurniawan
    Waaah.. ndak terbakar apa para nudis ituh ?#&* tapi kok sholat sambil liat2 camar yak?

  5. Cerita yang lumayan menghibur dan menyunggingkan senyum…
    Diantara perbedaan selalu saja lahir senyuman dan tak jarang juga…
    lahir geraman…

    Salam penuh Senyum

    aini : salam :D lagi :D

    • Nanik
    • Februari 6th, 2007

    Lucu. Ini satu kandidat lagi untuk masuk ke majalah humor :)

    Kalau di sini In, aku belum pernah mengalami yang seperti itu. Sehari-hari sholatnya kalau nggak di lab, ya di apato. Pernah juga sih sholat di restoran pada waktu trip ke Kyoto dan Nara. Tapi karena yang muslim ber-empat, jadi sholatnya gantian. Aman, ada yang jaga.

    Anyway, dari dulu kamu kelihatannya sudah ditakdirkan untuk selalu mendapat pengalaman unik deh, In. Sebenarnya, kalau boleh menjodohkan, kayaknya kamu cocok deh dengan Kamas :) Lho, apa hubungannya …?

    iin : waduh, kamas sama iin cuma sahabat doang
    lagian kamas sudah bertunangan
    yang membuat kita cocok cuma satu “LINUX”
    tapi masak ngomong Linux melulu
    g seru lah
    udah ah dilarang gosip

  6. Statistik untuk posting ini:
    - 8 cowok
    - 1 cewek
    rasio: 1:8

    ah.. tak jauh-jauh amat dari analisis-ku yang di angka 1:10 :-P

  7. Nambahin komentar ah, biar statistiknya om galih nambah. Sekarang 2:8 ya om :).

    Jadi muslim yang minoritas diantara nonmuslim seru juga ya tante ai, rasanya gimanaaaa gitu. Mungkin baru terasa betapa mudahnya beribadah dinegara sendiri yang mayoritas muslim. Saking mudahnya, justru malah kurang berasa (kaya aku ini nih tante, seringnya tergoda setan). Atau seperti istri bos yang numpang solat diruanganku, dengan cueknya sholat tanpa nanya kemana arah kiblat, alasannya gak tau dan buru-buru. Orang yang aneh..

    iin : yup, kadang di saat banyak kita krg bersyukur

    • KM
    • Februari 7th, 2007

    Lho… Bu Nanik, saya ndak terlibat bu….

    iin : saya juga g terlibat bu

  8. #Bu I’in, Bu Nanik, Kakak Sokam:
    Kembali ke lagunya Frida aja dech…

    Indah cinta, bila buai kasih mengalun nada, putih suci abadi mewangi..

    iin : infotaimentnya lagi …
    dah ada fatwa MUI lho

    • eid
    • Februari 14th, 2007

    #mas galih : jadi kesimpulan dari statistiknya mengarah kmana mas???
    Wah Bu Iin tinggal lihat di majalah mana besok munculnya dong???

    iin : lha dah muncul di blog, jd dah cukup

  9. Wah bener2 pengalaman yg unik yah. Kalo di negeri yg mayoritas non muslim ketika ada org lg beribadah dianggap hal yang aneh. Tp tetep semangat in, dg begitu org non muslim bisa menilai bahwa Islam itu adl agama yg mudah krn dimanapun dan kapanpun kita tetep bisa melaksanakan ibadah dg khusyuk :) Btw gmn nih rasanya iin jd foto model dadakan hehehe… :-P

    iin : Doakan iin tetep istiqomah ya !!
    Gmn rasanya ?
    Aneh ….

  10. di taiwan mungkin jarang melihat orang sholat jadi mumpung ada object langka di foto aja. no problem jadi foto model sholat, bisa menjadi contoh baik dan syiar. salut untuk kegigihan mbak iin menegakkan sholat tepat waktu. :-)

    iin : wherever whenever remember Allah

  11. steju ama cak moki, bisa minta bayaran. mbok mbok tani di jogja aja, kalo di potret sekarang minta dikasih tip lho … :D

    iin : minta tipnya donk papabonbon

    • JOYO TARUNO
    • April 16th, 2007

    tetep semangat aja deh

  12. wah..
    seleb euy..

    • den baguse’ ngarso
    • Mei 1st, 2007

    wah kalo den baguse’ ngarso cuman bilang mbak iin tetep istiqomah, cuman next time kalo lg jalan2 buat alas sholat pake sajadah yg dari kain mbak biar lebih afdol, takutnya pake koran ntar ada gambarnya jet lie qqqqqq, wasalam wr.wb….

    iin : hhm boleh juga

  13. iya
    ikut nimbrung aj dech

  14. Seharusnya mbak bangga,,,

    Jadi fotomodel itu sulit lho mbak…!!

    Bibi aku aja ikut audisi 15 kali gak ada yang lolos,,

  15. Ha.ha. saya salut dengan Anda, bisa sholat di segala kondisi.

    Fyuh, kapan sholat saya bisa lengkap yak? :(

  16. Waktu masih tinggal di Bali (daerah yang muslimnya minoritas) semangat sholat terpelihara.

    Saya dulu pernah numpang sholat di pura kecil atau istilahnya Padmasana dan orang Bali mengijinkan, mereka cukup toleran.

    Sekarang udah tinggal di daerah yang mayoritas muslim tapi kok justru jadi agak kurang tekun sholatnya.. kenapa yah?

    Apa karena iklim minoritas membuat kita menjadi semakin militan? hmm… atau saya cuma mencari pembenaran atas kemalasan.

    jangan deh.. saya harus lebih tekun lagi nih sholatnya

  1. Juli 20th, 2007

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 2.204 pengikut lainnya.